Thursday, 30 June 2011

Abang Sam dan aku

Cerita ini berlaku kira-kira 8 tahun yang lalu dikampung datuk ku di selatan Semenanjung. Ketika itu aku sedang menghabiskan cuti semester dan pulang ke kampung datuk ku sempena musim durian. Abang Sam adalah anak saudara jiran datuk ku. Umur Abang Sam pada masa itu tak silap aku 23 tahun dan masih menganggur. Sejak aku pulang bercuti aku sering melihat Abang Sam berada disekitar rumah datuk ku. Biasanya dia akan menolong datuk ku menebas semak samun ataupun memungut dan mengangkut durian didusun datuk. Sesekali Abang Sam akan memerhatikan aku dari jauh
atau pun menegur aku bila kami bersua. Orangnya boleh tahan juga hensemnya serta tinggi dan berbadan tegap. Kadang-kadang aku rasa macam 'jatuh cinta' juga dengan Abang Sam ni maklumlah rupanya yang agak cun itu. Aku rasa macam ada 'crush' (kata
orang putih) pada Abang Sam ni. Begitu juga dengan Abang Sam. Suatu hari, seperti biasa aku akan kekebun durian datuk pada sebelah pagi untuk mencari durian yang sudah gugur dan meletakkan ditepi pondok durian. Kebetulan hari tu aku sendirian saja sebab datuk terpaksa pergi kepekan atas sebab lain. Seperti biasa Abang Sam pun ada dikebun pakciknya yang tidak jauh dari kebun datuk. Kebetulan pulak pakcik nya juga tidak ada sama ketika itu. Sedang aku asik melepaskan penat sambil duduk dalam pondok tiba-tiba muka Abang Sam muncul dipintu. Aku yang sedang berbaring atas
lantai pondok ketika itu terkejut juga lalu bingkas bangun sambil membetulkan pakaian aku. Abang Sam tersenyum saja dan menyapa aku "hai, penat nampak!" Aku pun menjawab "ha'ah lah Bang Sam saja nak relax kejap" Abang Sam terus saja merenung kearah badan ku sambil matanya memerhatikan buah dada ku. Aku lalu bertanya "kenapa
Abang Sam?" Malu juga aku bila ditenung begitu oleh Abang Sam. Perasaan takut dan berdebar-debar tu bermain-main dihati ku. "ohh... tak da apa-apa" kata Abang Sam seolah-olah terasa malu. Tiba-tiba tangan Abang Sam meraba kaki kiri ku sambil mengusap lembut dan aku pun menarik kaki ku sebab terasa geli sambil tersenyum malu "Abang Sam...?" sapa ku. Aku dapat rasakan nafas Abang Sam ketika itu bagaikan kencang hebat. "maafkan Abang, lin" katanya sambil memegang tangan ku pula. Aku cuma tunduk kan muka ku "jom kita balik Bang" sambil melepaskan tanganku lembut dari pegangan Abang Sam. "Tunggu dulu lin... Abang nak cakap sikit" katanya. Sebenarnya hatiku ingin sekali berdamping dengan Abang Sam ketika itu. "Cakap apa Bang?" tanya ku. Abang Sam pun memegang tanganku semula dan mendekatkan muka nya kearahku lalu terus mengucup bibirku. Aku bagaikan dalam mimpi membiarkan saja Abang Sam mencium aku. Tangan Abang Sam mula merayap-rayap kearah dadaku. Nafasku mula kencang hebat
sebab itulah pertama kali aku dicium oleh lelaki. Lidah Abang Sam bermain-main dengan lidahku sambil tangannya merayap-rayap dibelakang badanku mencari butang klip bra aku. Dadaku mula berdebar-debar dan Abang Sam lantas menjilat pipi dan leherku sambil sesekali dihisap dan digigit lembut leherku. Aku bagaikan menahan geli tersenyum dan mengeliat seketika. Seronok sekali aku diperlakukan Abang Sam begitu. Sesekali aku melepaskan nafasku yang sedang berahi sambil "oohhhhh". Abang Sam terus saja menjilat-jilat hingga sampai kedadaku. Bila butang klip bra sudah dibuka pantas saja Abang Sam membaringkan aku kelantai dan terus menjilat puting buah dadaku yang sedang keras serta merah jambu. Aku bagaikan diawang-awangan oleh nikmat diperlakukan begitu. Nafsu ku kian sampai kemuncak apabila Abang Sam terus memainkan peranannya menjilat hingga sampai kepusat ku. Tangan ku memegang tangan Abang Sam erat sambil nafasku hembus begitu kencang. Abang Sam menarik seluar panjangku
kebawah sambil mengucup bibirku lagi. Aku mengeluh "aahh". Tiba-tiba tangan Abang Sam menarik seluar dalam ku pula. Pada mulanya aku cuba menghalang sambil memegang tangan Abang Sam namun Abang Sam terus saja mencium bibirku sambil sebelah tangannya
meramas-ramas buah dada ku membuatkan aku mengalah saja. Tanpa disedari rupa-rupanya Abang Sam sudah pun melucutkan seluar dalam ku lalu tangannya terus saja memegang cipapku yang sedang membengkak dan basah itu. Belum sempat aku nak menghalang Abang Sam tangannya sudah mengusap-usap cipapku yang tengah nikmat gila itu sambil memainkan jarinya dikeliling cipapku. Aku menjerit "oohhhhh Abang Sam". Abang Sam mencium bibirku dengan rakus sekali sambil berkata "Sayang... abang nak jilat!"
Tangan Abang Sam terus membuka kedua-dua kaki ku sambil diletakkan keatas bahunya . Abang Sam lantas menjilat disekeliling cipapku yang sedang basah itu sambil sesekali lidahnya mengentil biji kelentit aku. Aduh tuhan saja yang tahu betapa nikmatnya aku
ketika itu. Aku bagaikan diterbangkan keawan oleh kenikmatan cipap ku dijilat begitu buat pertama kali dalam hidupku. Setiap kali Abang Sam mengentil biji kelentit ku setiap kali itu juga aku akan menjerit kesedapan. Lantai pondok ku rasakan basah lenjun oleh air yang meleleh keluar dari cipap ku. Abang Sam tidak berhenti-henti
menjilat-jilat kelentit aku sambil sesekali memasukkan lidahnya kedalam cipapku yang sedang ranum itu. "Sayang, sedap tak?" tanya Abang Sam sambil lidahnya bermain dikeliling cipapku. Aku hanya mampu mengeluh "ohhhhh". Tiba-tiba Abang Sam dan membuka baju dan seluar jeansnya. Sambil menutup pintu pondok lebih rapat lagi Abang Sam terus baring diatas ku. Aku dapat rasakan batang Abang Sam yang sedang keras bagai batu itu melekat diperutku sambil kami berkulum-kulum lidah. Tangan Abang Sam meramas puting dada ku sambil sesekali turun kecipap ku dan mengentil biji kelentit lalu aku akan menjerit kesedapan. Tanpa aku sedari aku terus saja mengeluh "Abang... lin dah tak tahan" bagaikan terasa hampir mengecapi klimaks aku ketika itu. Abang Sam lantas membuka kakiku luas dan menghalakan senjatanya kearah lubang pantatku. Sambil menghunuskan muncung batang nya yang keras batu itu kebibir cipapku lalu Abang Sam mengesel2kan kecipapku. Aku sudah tak dapat menahan nafsuku lagi sambil menarik Abang Sam rapat ketubuhku sambil Abang Sam menekankan batangnya cuba masuk kedalam cipapku yang masih dara itu. Pada mulanya memang terasa sakit-sakit macam ngilu namun keinginan sex yang sedang memuncak mengatasi segala kesakitan ketika itu. Sedikit demi sedikit Abang Sam memasukkan batangnya walaupun aku sesekali
menjerit sakit namun aku tahan juga demi nafsu aku yang sedang membara. Akhirnya seluruh batang konek Abang Sam masuk juga kedalam cipapku yang ketat gila ketika itu. Abang Sam menarik dan menyorong batangnya keluar masuk kedalam cipapku begitu lembut sekali sambil nafas kami bergelora. Dengan rakus Abang Sam mengucup bibirku sambil tangannya meramas-ramas buah dada ku. Batang Abang Sam yang panjang terasa amat keras sekali dan sedapnya batang nya memasuki cipapku Tuhan saja yang tahu. Sesekali Abang Sam "sedap tak sayang?" keluhnya. "sedapnya Bangggg" balasku sambil pinggulku hayunkan demi menambahkan kelazatan batang konek Abang Sam. Makin lama makin deras hayunan Abang Sam begitu juga dengan hayunan pinggul ku sesekali
menekan hingga kedalam sekali seolah menahan klimaksnya. Cipapku kian basah sehingga belakang badan ku juga lenjun oleh air cipapku. Abang Sam terus menghayun laju sambil melepaskan keluhan "sayanggg!! air abang nak keluar ni!" Serta merta juga aku mencapai klimaksku "Abanggggg...... oooohh sedappnya bangggg!" sambil Abang Sam
melepaskan airnya didalam cipapku. Setelah selesai adegan itu kami pun cepat memakai pakaian masing-masing. Dalam hatiku ada sedikit kekesalan namun terasa kepuasan juga. Peristiwa itu tak akan aku lupakan sepanjang hayat ku. Nasib baik juga aku tidak hamil. Kali kedua kami mengadakan seks adalah bulan berikutnya. Sejak itu
Abang Sam akan memakai kondom demi mengelakkan aku dari hamil. Kali terakhir adalah sehari sebelum aku terpaksa kembali belajar setelah habis cuti semester. Aku harap Abang Sam akan maafkan aku kerana menyiarkan cerita yang telah kami rahsiakan selama 8 tahun ini.

No comments:

Post a Comment